Skip to main content

Laungan Fitrah

Alhamdulillah saya berkesempatan membaca buku "Saarahul Fitrah" (laungan fitrah) karya Mohammad Rashid Al-Uwaid. Beberapa isu yang disebut dalam buku tersebut mampu menguatkan motivasi bagi wanita yang berada dirumah.

Penulis sebenarnya menceritakan tentang wanita-wanita Barat yang telah kembali menerima konsep wanita berada dirumah. Ia bertujuan untuk membuka mata wanita-wanita Arab yang begitu ghairah dalam kerjaya diluar rumah, serta menyerahkan segala urusan rumahtangga kepada pembantu rumah.

Sememangnya fitrah wanita sayangkan keluarga, malah keluarga begitu bermakna dalam kehidupan kita, lebih-lebih lagi ketika usia meningkat. Peluang untuk sentiasa berada disamping anak-anak begitu bermakna bagi setiap wanita, malah peluang melihat perkembangan anak-anak itulah kepuasan hati kita.

Apalah maknanya jika kita berkahwin dan membina keluarga kemudian tidak sempat menunaikan bakti yang sepatutnya dicurahkan kepada suami dan anak-anak kerana kesibukan kita bekerja diluar rumah.

Masa kita lebih banyak kita habiskan untuk kerjaya kita, sedangkan tanggungjawab asasi kita berada dirumah, malah itulah perkara utama yang akan dipersoalkan di akhirat nanti.

Wanita adalah pengurus rumahtangga dan pendidikan anak-anak, sedangkan kita tertipu oleh perspektif sendiri dengan bekerja diluar rumah, tinggalkan anak-anak dalam penjagaan orang lain yang tidak memahami anak-anak kita.

Wanita yang berada dirumah sebenarnya mempunyai banyak kerja yang lebih penting, lebih besar, lebih bermanfaat daripada bekerja diluar rumah. Ini kerana tugasan merancang urusan rumahtangga amat penting untuk kebaikan masyarakat seluruhnya. Bila keluarga kita terancang dengan baik, akan baiklah masyarakat sekeliling kita seterusnya negara juga akan aman dan makmur.

Wanita yang dijadikan Allah sebagai tempat untuk suami beroleh ketenangan dan anak-anak boleh mendapat kasih sayang yang sepatutnya mereka terima sebagai insan.

Jika wanita itu sendiri sentiasa berkeluh-kesah, risau dengan pencapaian kerja diluar rumah, apakah beliau mampu memberikan sepenuh perhatian terhadap rumahtangga sendiri.

Jika wanita-wanita bukan Islam memikirkan tentang keinginan fitrah mereka, malah mula kembali untuk melaksanakan tugasan dirumah, apakah wanita Islam tidak mampu untuk kembali menilai diri dan kembali kepada fitrah seorang wanita.

Siapakah yang mampu mengambilalih tugas memberikan ketenangan kepada keluarga, menumpukan seluruh fikiran untuk pembangunan keluarga. Siapakah yang boleh mendidik anak-anak kita dengan pendidikan yang baik, jika bukan surirumah.

Jadi, tempat terbaik untuk wanita adalah berada dirumah terutama wanita-wanita terpelajar. Ini kerana rumahlah tempat yang paling sesuai untuk wanita-wanita terpelajar mempraktikkan segala ilmu yang dipelajari selama ini.

Bayangkan urusan kebersihan rumahtangga, urusan kewangan rumahtangga, urusan pendidikan anak-anak, urusan kesihatan ahli rumah, urusan susun atur dalam rumah, penyusunan fail dan sebagainya boleh dipraktikkan mengikut citarasa sendiri tanpa perlu mendapat kelulusan orang luar.

Bagi surirumah, kuatkanlah diri untuk menghadapi cabaran dari luar yang memperkecil-kecilkan tugasan surirumah. Ingatlah jika surirumah mampu mengurus rumahtangga dengan baik, beliaulah pengurus yang hebat.

Moga Allah memberi kekuatan kepada kita untuk melaksanakan tugas kita dengan penuh hikmah.




Comments

  1. saya sangat sukakan statement ini,terubat sedikit keresahan hati menjaga anak setiap masa, setiap hari..malah menjadi surirumah yang berkelulusan ijazah sering dipandang enteng oleh segelintir orang sekeliling.saya sangat sayangkan anak2 dan suami hingga berat hati nak mencari pekerjaan di luar

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Tip Bersihkan Sinki Tersumbat

Alhamdulillah hari ini saya ingin berkongsi kegembiraan kerana telah berjaya menyelesaikan masalah utama di dapur tanpa bantuan orang lain. Memandangkan kami tinggal di apartment yang disediakan oleh majikan suami di sini, jadi kami tidak banyak pilihan. Redha dan bersyukur dengan apa yang ada meskipun kadang-kadang rasa sakit hati bila pelbagai masalah timbul. Alhamdulillah pihak pengurusan bangunan menyediakan perkhidmatan baikpulih secara percuma tetapi agak sukar untuk mendapatkan khidmat pekerja tersebut mengikut masa luang kami.Selalunya pekerja akan datang pada waktu pagi, saya akan mendiamkan diri, tidak berani membuka pintu kerana tinggal bersendirian.Apabila menghadapi masalah sinki tersumbat pula terpaksa tunggu berhari-hari untuk mendapat waktu yang sesuai ketika suami berada dirumah. Ketika itulah pekerja India akan datang membaiki apa-apa yang perlu dibaiki.Setelah beberapa kali menghadapi masalah yang sama; kebiasaannya saya akan cuba membaiki sendiri serta mengorek pai…

Bergaya didalam Rumah

Alhamdulillah syukur kepada Allah kerana kita masih mampu bernafas serta melakukan aktiviti sehari-hari.

Bila melayari internet terdapat pelbagai website yang mempromosi jualan pakaian wanita. Pelbagai corak dan warna disediakan untuk kita tampil bergaya diluar rumah agar nampak cantik pada pandangan masyarakat.

Apakah pula penampilan kita semasa dirumah? Apakah secantik penampilan diluar atau ala kadar? Kadang-kadang kita terlalu ingin orang luar tertarik dengan gaya dan fesyen pakaian kita, sehingga melupakan insan terdekat dengan kita.

Sepanjang bergaul dengan wanita Arab, saya melihat satu perbezaan ketara dengan cara kita. Bila diluar rumah, mereka cuma memakai abaya hitam dan tudung hitam tetapi bila berada dirumah mereka begitu bergaya, mengenakan pelbagai jenis pakaian yang cantik.

Alhamdulillah masih begitu ramai yang mempraktikkan cara terbaik untuk wanita berpakaian. Ketika berada dirumah, wanita bebas memakai apa saja menurut keinginan hati mereka, tanpa perlu memikirkan …

Detox tubuh dengan Inai

Dalam masyarakat melayu, inai dipakai dihujung jari ketika majlis perkahwinan sebagai tanda raja sehari, kemudian kita jarang menggunakannya lagi sedangkan ia mempunyai banyak manfaatnya.
Ada pula yang menganggap penggunaan inai sebagai kesan daripada adat orang Hindu, malah ramai yang menganggap wanita memakai inai sebagai 'tabarruj' iaitu berhias diri. Oleh itu memakai inai kurang diamalkan dikalangan wanita melayu.
Bila berada dikalangan orang-orang Sudan dan Oman, satu amalan wanita yang agak menarik ialah menggunakan inai. Wanita-wanita Sudan sentiasa memakai inai dijari tangan dan dikaki serta tapak kaki, begitu juga wanita Oman. Amalan ini diamalkan setiap ketika, lebih-lebih lagi pada perayaan tertentu. 
Pada mulanya saya agak tidak selesa melihat amalan ini, tambahan lagi bila melihat inai dilukis ditapak tangan dan kaki. Akhirnya setelah mencari maklumat tentang penggunaan inai didalam sunnah, saya tidak kekok lagi untuk menggunakannya juga.
Sebenarnya banyak manfaat in…