Skip to main content

Apa Bakat Saya?

Semasa pulang ke Malaysia tahun lepas, saya sempat membaca buku 'Apa Bakat Saya?" terbitan PTS. Namun begitu saya terlupa dimana saya letakkan buku tersebut, semestinya berada dikampung bersama-sama barangan lain yang saya tinggalkan.

Apakah tujuan saya membaca buku tersebut ketika umur sudah mencecah 40 tahun?
Apakah saya memerlukan motivasi daripada buku tersebut?

Sebenarnya saya ingin memahami apakah pendapat penulis mengenai "bakat", lebih-lebih lagi saya ingin mencungkil bakat anak-anak. Biarlah mereka hidup dengan bakat mereka, agar mereka lebih berjaya dalam hidup mereka.

Mengikut sistem pembelajaran disini, guru-guru suka mencungkil bakat pelajar, kemudian mereka diajar bagaimana untuk mengembangkan kebolehan tersebut. Alhamdulillah bakat anak-anak saya yang dikenalpasti oleh guru-guru sama dengan bakat yang kami telah kenalpasti dan kembangkan setakat ini.

Mungkin saya kurang mengambilberat tentang bakat diri sendiri, disebabkan kesibukan mengejar ilmu, malah sampai sekarang saya masih belum mampu menghidupkan kembali bakat lama yang ditinggalkan.

Kadang-kadang terfikir apa sangatlah yang aku boleh dapat daripada bakat tersebut? Kadang-kadang terfikir apakah aku membohongi diri sendiri dengan mengatakan bahawa bakat tersebut tidak mampu memberi apa-apa pada diri.

Bila saya kembali melihat pencapaian-pencapaian selama ini, sememangnya bakat tersebut amat membantu saya. Bakat itulah sumber kekuatan saya walaupun bidang yang saya ceburi bukanlah bersandarkan kepada bakat tersebut.

Saya boleh berjaya apabila saya menggunakan kesemua kebolehan yang ada pada diri saya selama ini. Sekarang saya yakin bahawa saya boleh terus berjaya sekiranya saya betul-betul menumpukan perhatian kepada bakat tersebut.

Saya bukanlah penulis kerana saya tidak pandai menggunakan ayat yang berbunga-bunga, malah saya bukanlah seorang pakar motivasi walaupun saya suka memotivasi orang lain.

Kebolehan saya adalah menulis khat, itulah bakat yang telah dicungkil oleh guru-guru saya semenjak sekolah rendah lagi. Bakat tersebut berjaya saya kembangkan lagi ketika berada di sekolah menengah dan universiti, tetapi bakat tersebut diabaikan bila memasuki alam pekerjaan.

Itulah kesilapan saya, itulah bakat yang perlu saya hidupkan balik jika saya ingin terus berjaya dalam hidup.
Itulah ubat kepada segala kekeliruan saya selama ini.

Sebenarnya apabila kita berada dirumah, kita berpeluang mengoreksi diri, mencari apakah 'bakat' kita selama ini. Kemudian kita boleh berusaha untuk memajukan diri kita berdasarkan bakat tersebut.

Jika kita adalah seorang pemimpin semasa kecil, bakat itulah yang seharusnya kita kembangkan kerana itulah fitrah kejadian kita. Sayangnya ramai diantara kita yang amat hebat dalam kepimpinan ketika kecil, tiba-tiba bakat tersebut hilang dan tidak digilap lagi, menyebabkan hati kita tidak terasa puas dengan apa yang kita lakukan. 

Begitu juga anak-anak kita, cuba kenalpasti bakat mereka semenjak kecil dan kembangkan bakat tersebut agar anak-anak kita juga mampu berjaya dalam hidup mereka.

Janganlah kita persia-siakan bakat mereka dengan merasakan bakat tersebut tidak mempunyai masa depan, tidak mampu memberi kehidupan hebat kepada mereka seperti pekerjaan lain.

Bila bakat tersebut dikembangkan, dia akan tahu apa halatuju yang akan dipilih, insya Allah akan berjaya dalam ertikata yang sebenarnya.











Comments

Popular posts from this blog

Tip Bersihkan Sinki Tersumbat

Alhamdulillah hari ini saya ingin berkongsi kegembiraan kerana telah berjaya menyelesaikan masalah utama di dapur tanpa bantuan orang lain. Memandangkan kami tinggal di apartment yang disediakan oleh majikan suami di sini, jadi kami tidak banyak pilihan. Redha dan bersyukur dengan apa yang ada meskipun kadang-kadang rasa sakit hati bila pelbagai masalah timbul. Alhamdulillah pihak pengurusan bangunan menyediakan perkhidmatan baikpulih secara percuma tetapi agak sukar untuk mendapatkan khidmat pekerja tersebut mengikut masa luang kami.Selalunya pekerja akan datang pada waktu pagi, saya akan mendiamkan diri, tidak berani membuka pintu kerana tinggal bersendirian.Apabila menghadapi masalah sinki tersumbat pula terpaksa tunggu berhari-hari untuk mendapat waktu yang sesuai ketika suami berada dirumah. Ketika itulah pekerja India akan datang membaiki apa-apa yang perlu dibaiki.Setelah beberapa kali menghadapi masalah yang sama; kebiasaannya saya akan cuba membaiki sendiri serta mengorek pai…

Bergaya didalam Rumah

Alhamdulillah syukur kepada Allah kerana kita masih mampu bernafas serta melakukan aktiviti sehari-hari.

Bila melayari internet terdapat pelbagai website yang mempromosi jualan pakaian wanita. Pelbagai corak dan warna disediakan untuk kita tampil bergaya diluar rumah agar nampak cantik pada pandangan masyarakat.

Apakah pula penampilan kita semasa dirumah? Apakah secantik penampilan diluar atau ala kadar? Kadang-kadang kita terlalu ingin orang luar tertarik dengan gaya dan fesyen pakaian kita, sehingga melupakan insan terdekat dengan kita.

Sepanjang bergaul dengan wanita Arab, saya melihat satu perbezaan ketara dengan cara kita. Bila diluar rumah, mereka cuma memakai abaya hitam dan tudung hitam tetapi bila berada dirumah mereka begitu bergaya, mengenakan pelbagai jenis pakaian yang cantik.

Alhamdulillah masih begitu ramai yang mempraktikkan cara terbaik untuk wanita berpakaian. Ketika berada dirumah, wanita bebas memakai apa saja menurut keinginan hati mereka, tanpa perlu memikirkan …

Detox tubuh dengan Inai

Dalam masyarakat melayu, inai dipakai dihujung jari ketika majlis perkahwinan sebagai tanda raja sehari, kemudian kita jarang menggunakannya lagi sedangkan ia mempunyai banyak manfaatnya.
Ada pula yang menganggap penggunaan inai sebagai kesan daripada adat orang Hindu, malah ramai yang menganggap wanita memakai inai sebagai 'tabarruj' iaitu berhias diri. Oleh itu memakai inai kurang diamalkan dikalangan wanita melayu.
Bila berada dikalangan orang-orang Sudan dan Oman, satu amalan wanita yang agak menarik ialah menggunakan inai. Wanita-wanita Sudan sentiasa memakai inai dijari tangan dan dikaki serta tapak kaki, begitu juga wanita Oman. Amalan ini diamalkan setiap ketika, lebih-lebih lagi pada perayaan tertentu. 
Pada mulanya saya agak tidak selesa melihat amalan ini, tambahan lagi bila melihat inai dilukis ditapak tangan dan kaki. Akhirnya setelah mencari maklumat tentang penggunaan inai didalam sunnah, saya tidak kekok lagi untuk menggunakannya juga.
Sebenarnya banyak manfaat in…