Skip to main content

Bila Berbakat...Kembangkanlah...

Bismillah...
Alhamdulillah syukur kepada Allah kerana mendapat kekuatan untuk mencoret disini. Alhamdulillah akhirnya blog ini mampu dihidupkan kembali...

Saya minat untuk bercerita tentang bakat kerana ia begitu penting dalam kehidupan seorang insan. Apakah kita redha menjalani kehidupan sehari-hari melakukan perkara yang bukan terhasil daripada bakat kita?

Allah swt menjadikan setiap orang memiliki keistimewaan tersendiri. Kita mempunyai bakat tertentu sama ada kita sedari ataupun tidak. Itulah tujuan hidup kita.

Bila kita mengetahui apa sebenarnya kelebihan istimewa tersebut, kita akan terasa betapa berharganya kehidupan kita di alam ini. Ya, itulah suatu keistimewaan kita, tiada siapa mampu menidakkannya.

Syukurlah kepada sesiapa yang telah berjaya menemui kelebihan tersebut serta mengembangkannya, kerana ia begitu berharga melebihi wang ringgit dan segala harta didunia ini.

Bagi yang masih belum bertemu atau yang gagal menentukan mana satu keistimewaannya, anda masih berpeluang, dengan syarat anda tidak putus asa mencarinya.

Ramai orang berbakat tetapi tidak menyedari itulah keistimewaannya, cuba melupakannya, atau tidak berusaha mengembangkannya, itulah kegagalan yang tidak disedari dicipta oleh tuan punya bakat tersebut.

Saya masih ingat lagi beberapa orang rakan sekolah yang begitu berbakat dalam penulisan, tetapi sampai hari ini mereka masih belum menerbitkan apa-apa buku. Sayang sekali bakat tidak dikembangkan menjadi sumber rezeki.

Saya sendiri sebenarnya masih bertatih untuk memulakan kembali bakat lama yang ditinggalkan. Itulah kesilapan saya dalam mengejar ilmu. Saya meninggalkan segala bakat semulajadi kerana mengejar sesuatu yang lebih baik pada pandangan saya, sedangkan jika saya meneruskan bakat tersebut, ia adalah unsur yang dapat membantu menguatkan diri ini ketika terasa lemah.

Alhamdulillah saya menyedari itulah tag diri saya yang tidak dapat dipisahkan. Ini kerana bakat itulah ciri pertama kawan-kawan lama mengingati saya alhamdulillah.

Semua rakan-rakan sekolah yang begitu lama tak ditemui mengingati saya kerana bakat tersebut. "Ooo Aliza yang tulisan cantik tu", "Aliza yang pandai menulis khat", "Aliza yang khat cantik". Itulah pengenalan diri saya dikalangan rakan-rakan dan guru sekolah.

Bayangkan itulah ingatan rakan-rakan lama, senior, sebaya atau lebih muda daripada saya. Ini kerana sepanjang berada disekolah menengah, saya lah juara setiap kali pertandingan khat diadakan. Alhamdulillah pertemuan kembali dengan rakan-rakan lama dialam maya menyedarkan saya untuk kembali menghidupkan kebolehan tersebut.

Namun begitu saya terpaksa berperang dengan perasaan dan tanggapan orang luar kerana bakat ini bukanlah suatu bakat yang hebat dalam dunia hari ini. Sijil yang saya perolehi jauh lebih tinggi daripada bakat yang dimiliki.

Apakah saya perlu melupakan bakat dan anugerah Ilahi kepada saya? Itulah perasaan yang sentiasa berperang dalam diri saya setiap kali saya tekad untuk menghidupkan semula bakat diri ini.

Alhamdulillah Allah hantarkan saya ke sini, saya berpeluang meneliti kelebihan dan kekurangan diri ini. Bayangkan jika saya terus berada di tanahair, saya akan terus sibuk melakukan sesuatu yang bukan bakat semulajadi saya. Saya akan terus disibukkan dengan kajian-kajian yang tidak berkaitan dengan kebolehan diri. Akhirnya gagal beroleh kepuasan sejati.

Jika sebelum ini saya keliru, hari ini saya akan bangkit semula untuk menghidupkannya dengan cara yang tersusun. Pada saat manusia hanya menyentuh skrin, saya ingin berjuang mengajak anak-anak muda melakukan senaman jari, dengan menulis di atas kertas.

Moga Allah memberkati usaha kecil ini, serta memudahkan segala-galanya. Aamiin.







Comments

Popular posts from this blog

Tip Bersihkan Sinki Tersumbat

Alhamdulillah hari ini saya ingin berkongsi kegembiraan kerana telah berjaya menyelesaikan masalah utama di dapur tanpa bantuan orang lain. Memandangkan kami tinggal di apartment yang disediakan oleh majikan suami di sini, jadi kami tidak banyak pilihan. Redha dan bersyukur dengan apa yang ada meskipun kadang-kadang rasa sakit hati bila pelbagai masalah timbul. Alhamdulillah pihak pengurusan bangunan menyediakan perkhidmatan baikpulih secara percuma tetapi agak sukar untuk mendapatkan khidmat pekerja tersebut mengikut masa luang kami.Selalunya pekerja akan datang pada waktu pagi, saya akan mendiamkan diri, tidak berani membuka pintu kerana tinggal bersendirian.Apabila menghadapi masalah sinki tersumbat pula terpaksa tunggu berhari-hari untuk mendapat waktu yang sesuai ketika suami berada dirumah. Ketika itulah pekerja India akan datang membaiki apa-apa yang perlu dibaiki.Setelah beberapa kali menghadapi masalah yang sama; kebiasaannya saya akan cuba membaiki sendiri serta mengorek pai…

Bergaya didalam Rumah

Alhamdulillah syukur kepada Allah kerana kita masih mampu bernafas serta melakukan aktiviti sehari-hari.

Bila melayari internet terdapat pelbagai website yang mempromosi jualan pakaian wanita. Pelbagai corak dan warna disediakan untuk kita tampil bergaya diluar rumah agar nampak cantik pada pandangan masyarakat.

Apakah pula penampilan kita semasa dirumah? Apakah secantik penampilan diluar atau ala kadar? Kadang-kadang kita terlalu ingin orang luar tertarik dengan gaya dan fesyen pakaian kita, sehingga melupakan insan terdekat dengan kita.

Sepanjang bergaul dengan wanita Arab, saya melihat satu perbezaan ketara dengan cara kita. Bila diluar rumah, mereka cuma memakai abaya hitam dan tudung hitam tetapi bila berada dirumah mereka begitu bergaya, mengenakan pelbagai jenis pakaian yang cantik.

Alhamdulillah masih begitu ramai yang mempraktikkan cara terbaik untuk wanita berpakaian. Ketika berada dirumah, wanita bebas memakai apa saja menurut keinginan hati mereka, tanpa perlu memikirkan …

Detox tubuh dengan Inai

Dalam masyarakat melayu, inai dipakai dihujung jari ketika majlis perkahwinan sebagai tanda raja sehari, kemudian kita jarang menggunakannya lagi sedangkan ia mempunyai banyak manfaatnya.
Ada pula yang menganggap penggunaan inai sebagai kesan daripada adat orang Hindu, malah ramai yang menganggap wanita memakai inai sebagai 'tabarruj' iaitu berhias diri. Oleh itu memakai inai kurang diamalkan dikalangan wanita melayu.
Bila berada dikalangan orang-orang Sudan dan Oman, satu amalan wanita yang agak menarik ialah menggunakan inai. Wanita-wanita Sudan sentiasa memakai inai dijari tangan dan dikaki serta tapak kaki, begitu juga wanita Oman. Amalan ini diamalkan setiap ketika, lebih-lebih lagi pada perayaan tertentu. 
Pada mulanya saya agak tidak selesa melihat amalan ini, tambahan lagi bila melihat inai dilukis ditapak tangan dan kaki. Akhirnya setelah mencari maklumat tentang penggunaan inai didalam sunnah, saya tidak kekok lagi untuk menggunakannya juga.
Sebenarnya banyak manfaat in…